Skip to content Skip to left sidebar Skip to footer

Kemayoran

Simons Pemburu Macan dari Kampung Kemayoran (1882)

Simons Pemburu Macan dari Kampung Kemayoran (1882)

Keberadaan harimau (macan) di Batavia sesungguhnya memang benar-benar ada. Keberadaan macan ini di Batavia paling tidak dilaporkan pada tahun 1882. Macan ini diduga telah berkeliaran di hutan-hutan seputar Batavia. Java Bode edisi 04-11-1882 melaporkan keberadaan macan tersebut berada di Pepango [Papanggo, kini sebuah kelurahan di Kecamatan Tanjung Priok]. Macan yang telah meresahkan warga
.
.
Surat kabar Algemeen Handelsblad, 18-09-1886 memberitakan penemuan Macan Batavia. Disebutkan dalam berita tersebut bahwa macan yang selama ini dicari berada di hutan pantai Kampong Doerie Soenther, di sebelah tenggara Tandjong-Priok, seekor harimau telah ditembak oleh pemburu dari Kampong Kemajoran. ( Simons Van Kemajoran )

 

Sumber : @betawikemayoran.id

Nutur buah

Saban pagi dulu mah kita bedulu-duluan bangun ama ayam,apalagi kalo lagi musim buah entuh umun-umun udah maen di kebon nutur dukuh nyeng pada murag,merutug di orag kampret,lah kalo kesiangan dikit abis udah entuh buah dukuh dipatokin ama ayam.
Entuh dukuh pada ngambak di tanah resep beud kita mungutin nya ,kaga usah beli dulu mah asal mao aja nuturnya, mao pegi sekola kita mampir dulu di kebon orang nutur manggis,bacang,bembem nyeng pada jatoh di kebon,lah dulu mah kita sekola kaga pake patu ge jadi alias nyeker entuh tanah debel di kebon kaga masalah tinggal kita ke kosod di rumput ge kaki udah bersih lagi.
Dulu nyeng namanya kampung kita pan sorganya buah,mo buah apaan ge ada dari nyeng manis,asem ampe pait kaya buah gernuk ge ada,jadi dulu mah kalo kita mo makan buah kaga pake beli, apalagi kalo lagi musim rambutan dateng entuh puun rambutan selebar kebon ada,ampir setiap rumah ada pu-un nya pengen makan tinggal ngeronjat kaga usah pake naek,lah orang buahnya pada manting nyengser ke tanah saking keberatan ama buah,ampe kita ngerasain kebanyakan makan rambutan entuh mulut kita pada manting boes.
Uman pu-un salak doang bocah nyeng rada iseng, kata baba katanya pu-un salak sokanan di jaga ama ula iterm ,entuh pu-un salak dulu mah di jadiin batian kebon,biar orang rada ribed masuk sembarangan ke kebon orang,tapi nyeng namanya bocah mah terkadang kaga ada takutnya entuh puun salak orang abis daon mudanya dibetotin buat di makn embutnya ama salak nyeng masing pada petil ge abis dipotesin.
Duren nyeng kata orang rada mahal harganya dulu mah kita ampe mabok makan duren jatoan, dulu kalo baba kita lagi asyik ngopi sore di bale jogan rumah entuh duren pada manting gelinding nyamperin, lah gimana kaga? entuh pu-un duren tumbuh nya di pas tebingan,rumah kita ada di bawah lah puguh ah pas entuh duren nyeng bebuah cabangnya arah rumah kita jatohnya pada gelinding ke latar kita, biar kata bukan pu-un duren kita kalo entuh buahnya jatoh di lataran kita lah udah sah jadi milik kita ..kita belah ge kaga ada nyeng marah.
Resep beud dah kalo inget masa entuh mah pala kita ampe gindil kena embun nyeng pada nemplok di pu-un pisang saking resep nya nutur buah nyeng pada jatoh,entuh muka pada putih kena tai Lege ge kaga ngaruh pisan entuh bocah tetep aja asyik milin capi nyeng pada ngambak di tanah,bagen masing pagi ge entuh bocah asyik aja pada geragotin dondong mateng yang pada jatoh .
Source : Bang ILok

Gabus pucung

Hallo sobat baca sebagai penutup konten kuliner Betawi di akhir juni ini mimin ingin mengulas kuliner gabus pucung masakan khas Betawi.
.
Gabus pucung merupakan masakan khas daerah Betawi tidak hanya citarasanya yang menjadi menggiurkan namun juga menggambarkan perjalanan sejarah dan masyarakatnya.
.
Nah Betawi sendiri memiliki ragam budaya yang tidak lepas dari makanan khasnya salah satunya gabus pucung ini sobat baca, selain roti buaya,bir pletok, dan juga kerak telor serta makanan lainnya.

 

sumber : Perpustakaan Jakpus 

 

 

 

 

Betawi Punya Cerita

Biar miskin tapi berkah

Dulu biar kata kita ama duit rada susah tapi ama nyeng namanya ama makan mah pada ketemu,pengen lauk tinggal mancing, ngejabrug ,nganco,nanggok atawa neger ikan di mana aja belatak,berasa bangat berkahnya

Kaga punya beras tinggal ngiles,numbuk padi nyeng kita simpen di pangkeng ,di gebog atawa nyeng padinya rada banyakan di simpen di lumbung,makan beras baru tibang ama lauk eceng sawah aja ge rasanya berasa nikmat.

Pengen nyayur lah tinggal ngeramban di kebon mao pengen nyayur apa ge ada daon singkong di lodeh, nyayur kundur,nyayur timbul apa lagi nyeng namanya sayur asem tinggal nutur di kebon bahan nya bejibun.

Lah pengen ngelalab daon apa aja juga dulu mah enak daon singkong,daon bluntas ,kemangi,kenikir, jonge,ketepengan,lalab gori ,lalab pete jengkol muda,pete,terong,daon mede,daon putat,daon gandaria,daon salam,daon jengkol muda ampe daon nangka muda ge dulu mah enak beud buat di lalab dan banyak asal mao ngeramban nya aja,kaga punya kebon lah kebon sapa ke kita rambanin dulu mah orang kaga ada nyeng marah.

Kalo enyak abis ngewatun buangin rumput di puun padi nyeng baru mangkat gede biasanya entuh pulangnya pada ngandut daon eceng sawah, makan kaga ada lauknya pake eceng goreng aja ama sambel terasi udah sumbrah beud..eceng rasanya lebih enak dari kangkung dan lebih gurih dan lebih lembut daon nya,tapi ampas nya mah sama kalo kuar tetep pada manting mulur..kembang eceng enak bangat buat tumis ama ikan teri gurihnya bikin makan jadi nambah.

Dulu mah nyeng namanya gaang ama balang aja bisa di bikin buat lauk ,entuh balang padi nyeng ijo dulu mah umres pada makanin daon padi muda ,nah kita resep nangkepin entuh balang kita tegrepin atu-atu lah kaga berasa ampe sesidikan kita bakar ataw di goreng entuh balang sama gurihnya..lah makan goreng balang ama campur garem dan bawang goreng ge udah uplek beud apalagi makan nya pas lagi ujan-ujan.

Lah sekarang mah kalo kaga punya duit rada susah, kaga bisa beli lauk,nyari ikan susah,nyari eceng udah kaga ada ..ngeramban udah kaga ada kebon nya,lah bisanya paling tibang celam doang ngiat orang makan pake lauk kita kaga…pertanda keberkahan atu-atu di cabut ama nyeng punya lantaran orang karang mah rada ogah ama besyukur kali ya….

Betawi ,24 Juni 2020
Bang ILok

Eks Bandara Kemayoran (2)

Hai Kawan Kemayoran,
Yuk kita lihat lagi jejak histori di Kemayoran !

Masih mengenai relief yang terdapat di Ruang VIP Eks Bandara Kemayoran, di tempat ini tersimpan 3 karya relief yang sangat berharga karya Seniman Indonesia Muda (SIM) yang bertemakan flora dan fauna Indonesia, keanekaragaman manusia Indonesia, dan cerita legenda Indonesia.

Di dalam foto ini para pendiri dan siswa SIM mengerjakan relief Manusia Indonesia rancangan S.Soedjojono tahun 1957. Pada foto ini tampak S.Soedjojono (berdiri kesebelas dari kiri) dan Harijadi pembuat relief bertema flora dan fauna (berdiri ketujuh dari kiri).

Source : IVAA (Indonesian Virtual Art Archive)

Source : PPK Kemayoran

 

Eks Bandara Kemayoran (1)

Hai Kawan Kemayoran,

Kali ini mimin ingin memperlihatkan lagi jejak sejarah di Eks Bandara Kemayoran. Sudah tau kan kalau di Eks Bandara Kemayoran terdapat Ruang VIP yang dulu digunakan Bung Karno untuk menerima tamu?

Nah, ini dia Ruang VIP yang terdapat relief karya Seniman Indonesia Muda (SIM). Seperti yang diketahui bahwa pada tahun 1957 Bung Karno menunjuk SIM untuk menyelesaikan proyek relief di Bandara Kemayoran. Bukan tanpa alasan, Bung Karno menunjuk SIM karena memiliki visi yang sama dan sangat revolusioner.

Salah satu figur sentral organisasi SIM adalah Harijadi Sumadidjaja yang mendesain relief bertemakan flora dan fauna. Di dalam foto ini Harijadi Sumadidjaja membaca koran di selang proses pembangunan relief yang sedang digarap.

Source : Indonesian Visual Art Archive (IVAA)

Source :PPK Kemayoran

 

Akhir Bandara Kemayoran

Bandara Kemayoran ditutup setelah 45 tahun beroperasi. Pernah masuk dalam cerita komik Tintin.

PADA 31 Maret 1985, Bandara Kemayoran berhenti beroperasi. Bandara ini dianggap sudah tak layak lagi beroperasi karena letaknya di tengah kota dan kebutuhan pembangunan wilayah Jakarta Utara.

Bandara Kemayoran pernah ramai diberitakan karena disebut dalam cerita komik The Adventure of Tintin. Dalam seri Flight 714 to Sydney, diceritakan dalam perjalanannya dari London menuju Sydney untuk mengikuti kongres Astronotika Internasional, Tintin bersama Kapten Haddock, Profesor Calculus, dan anjingnya Snowy, transit di Bandara Kemayoran. Mereka beralih dari maskapai Qantas Boeing 707 penerbangan 714 ke pesawat pribadi milik milyuner Lazslo Carriedas. Mereka mengalami petualangan di Pulau Bompa, wilayah Sondonesia.

Bandara Kemayoran dibangun pemerintah Hindia Belanda pada 1934. Pembangunan itu bersama asrama tentara Belanda berpangkat mayor di Jalan Garuda. “Orang-orang pribumi lalu menyebut kawasan ini sebagai Kemayoran,” tulis Windoro Adi dalam Batavia, 1740: Menyisir Jejak Betawi.

Namun, Windoro Adi juga menyebut bahwa nama Kemayoran berasal dari nama Mayor Isaac de l’Ostale de Saint Martin. Pria kelahiran Oleron, Bearn, Prancis pada 1629 itu, terlibat perang di Jawa Tengah dan Jawa Timur saat VOC membantu Kerajaan Mataram menghadapi Trunojoyo. Pada Maret 1682, Isaac dan Kapten Tack membantu Sultan Haji menghadapi ayahnya, Sultan Ageng Tirtayasa.

Bandara itu diresmikan sebagai lapangan terbang internasional pada 8 Juli 1940. Pengelolanya Koninklijke Nederlands Indische Luchtvaart Maatschappij (KNILM). Dua hari sebelum peresmian, pesawat DC-3 menjadi pesawat pertama yang mendarat di Bandara Kemayoran. Pesawat milik KNILM itu lepas landas dari Bandara Cililitan (sekarang Bandara Halim Perdanakusuma) untuk tes operasional Bandara Kemayoran.

Untuk memperingati ulang tahun Ratu Belanda, Wilhelmina, pada 31 Agustus 1940, diadakan pameran udara (airshow) pertama di Hindia Belanda. Dua tahun kemudian, Jepang menyerang Hindia Belanda. Kemayoran menjadi sasaran serangan pesawat-pesawat Jepang. Beberapa pesawat KNILM diungsikan ke Australia. Saat pendudukan Jepang (1942-1945), pesawat-pesawatnya parkir di Kemayoran. Setelah Jepang menyerah, pesawat-pesawat Sekutu dan Belanda kembali mendarat di Kamayoran.

Menurut Ensiklopedi Jakarta, pada masa perjuangan kemerdekaan, berdirilah Garuda Indonesian Airways, perusahaan penerbangan milik bangsa Indonesia. Dengan adanya Garuda, berbagai pesawat modern pada masa itu hadir di Kemayoran.

Pada periode 1962-1964, tulis Singgih Handoyo dalam Aviapedia: Ensiklopedia Umum Penerbangan, Volume 1pengelolaan bandara dari Djawatan Penerbangan Sipil Indonesia diserahkan kepada BUMN bernama PN Angkasa Pura Kemayoran. Tipe pesawat semakin semarak dengan kehadiran maskapai penerbangan dari dalam dan luar negeri. Pada masa jayanya, TNI AU juga memanfaatkan Kemayoran sebelum Lanud Iswahyudi diperkokoh dan diperpanjang. Pada 1970-an merupakan era pesawat komersial berbadan besar dan berteknologi canggih.

“Sebagai bandara internasional, kesibukan Kemayoran mencapai puncaknya paa 1980-an mencapai lebih dari 100.000 penerbangan per tahun dengan kapasitas penumpang mencapai empat juta orang,” tulis Singgih.

Untuk membagi beban, pemerintah membuka Bandara Halim Perdanakusuma pada 10 Januari 1974 sebagai bandara internasional kedua. Beberapa penerbangan pindah tetapi penerbangan domestik masih beroperasi di Kemayoran.

Menurut Ensiklopedi Jakarta, beberapa pesawat pernah nahas di Kemayoran, seperti pesawat Beechcraft mengalami musibah saat mendarat; Convair 340 mendarat tanpa roda; DC-9 patah badan di landasan; dan DC-3 terbakar; dan yang paling dahsyat kecelakaan Fokker F-27 yang menyebabkan seluruh awaknya meninggal.

Kegiatan Bandara Kemayoran semakin menurun ketika Bandara Soekarno-Hatta selesai dibangun dan diresmikan pada 1 April 1985. Setelah ditutup, di Kemayoran masih sempat digelar International Air Show pada 1986.

sumber : https://historia.id/politik/articles/akhir-bandara-kemayoran-Dr9am

Napak Tilas Sejarah Bandara Kemayoran

Kemayoran saat ini lebih dikenal sebagai nama kecamatan di Jakarta Pusat atau identik dengan Pekan Raya Jakarta (PRJ) yang selalu digelar setiap tahunnya. dulu daerah Kemayoran terkenal dengan bandara internasionalnya.

Sebelum ada Bandara Soekarno-Hatta dan Halim Perdanakusuma, Bandara Kemayoran menjadi pusat penerbangan di Indonesia. Bahkan menjadi bandara internasional pertama di tanah air.

Selama tahun 1960-1970 nama Bandara Kemayoran cukup terkenal. Jauh sebelum dibangunnya Bandara Soekarno-Hatta. Bandara yang berkode KMO itu lebih dulu terkenal ketimbang bandara Changi kebanggaan Singapura.

Uniknya Bandara Kemayoran sempat menjadi bagian dari serial komik Tintin. Tintin merupakan karya komikus asal Belgia yang bernama Georges Remi. Di dalam komik Tintin yang berjudul “Flight 714” terbitan tahun 1968, menceritakan Tintin dan kawan-kawannya yang mendarat di Bandara Kemayoran saat akan pergi menuju Sydney, Australia.

Sejarah Bandara Kemayoran

Bandara Kemayoran mulai dibangun pada tahun 1934. Setelah enam tahun bandara ini resmi dibuka, tepatnya pada tanggal 8 juli 1940. Namun, tanggal 6 Juli bandara ini sebenarnya sudah mulai beropersi. Pesawat DC-3 milik Hindia Belanda menjadi pesawat udara pertama yang mendarat di Bandara Kemayoran. Pesawat tersebut terbang dari lapangan udara Tjililitan, sekarang bernama Halim Perdanakusuma .

Bandara Kemayoran juga pernah menjadi tempat pameran kedirgantaraan pertama di Indonesia. Pameran tersebut dimulai tepat pada hari ulang tahun Ratu Belanda Wilhelmina pada 31 agustus 1940.

Pada masa orde baru, Bandara Kemayoran menjadi sangat ramai. Pada tahun 1980, frekuensi penerbangan bisa mencapai 100 ribu pesawat setiap tahunnya. Itupun juga sudah dibagi dengan Bandara Halim Perdanakusuma. Setelah itu pada tanggal 1 april 1985, Bandara Halim sudah menjadi bandara internasional kedua di Indonesia.

Karena untuk memenuhi kuota penerbangan yang tinggi, pemerintah Indonesia mempersiapkan bandara yang baru di daerah Cengkareng. Setelah siap untuk digunakan, bandara di Cengkareng resmi menjadi bandara utama di Indonesia. Bandara Cengkareng dibuka pada 1 april 1985 dan menjadi pusat penerbangan di kota Jakarta. Bandara tersebut dinamai Soekarno-Hatta. Setahun sebelum Bandara Soekarno-Hatta mulai di buka, Bandara Kemayoran sudah resmi di tutup dan tidak lagi beroperasi melayani penerbangan.

Alasan dari penutupan Bandara Kemayoran dikarenakan terlalu dekat dengan basis militer Indonesia. Yang berpengaruh pada menyempitnya penerbangan sipil, sehingga dapat mengancam lalu lintas Internasional. Setelah tak dipakai, area bekas Bandara Kemayoran dikelola oleh Badan Pengelola Kompleks Kemayoran (BPKK). Pada tahun 1992, bekerja sama dengan pihak swasta, pemerintah membangun rumah susun di Jalan Dakota yang dulunya sebagai tempat parkir pesawat. Pembangunan tersebut merupakan cikal bakal Kota Baru Bandar Kemayoran.

Bandara Kemayoran Zaman Sekarang

Bandara Kemayoran mempunyai dua landasan pacu yang saling bersilangan. Pertama, landasan pacu utara-selatan (17-35) dengan ukuran 2475 x 45 meter. Yang kedua, landasan pacu barat-timur (08-26) dengan ukuran 1850 x 30 meter. Sekarang kedua landasan tersebut menjadi Jalan Benyamin Syueb dan Jalan HBR Motik.

Pra sarana bandara kemayoran yang kini sudah sulit untuk dilihat adalah tempat parkir dan hangar pesawat. Selain kedua landasan pacu yang sudah beralih fungsi tersebut, menara Air Trafic Control (ATC) dan ruang tunggu penumpang juga masih ada. Hanya saja, kedua bangunan tersebut kondisinya agak kurang terawat.

Menurut beberapa sumber, dulunya menara ATC bekas Bandara Kemayoran merupakan menara ATC pertama di Asia. Bangunan itu sudah ditetapkan sebagai cagar budaya oleh pemerintah Indonesia. Sedangkan di gedung Terminal A bandara, terdapat tiga relief bertemakan manusia, Sangkuriang, serta flora dan fauna .

Sisa-sisa Bandara Kemayoran memang pantas diabadikan menjadi museum. Di sanalah sejarah penerbangan di Indonesia bisa terlihat. Menjadikan sisa bangunan bandara menjadi museum menjadi pilihan yang ideal.

sumber : https://ublik.id/sejarah-bandara-internasional-kemayoran/

Sejarah Kemayoran

Pada mulanya penduduk Kampung Kemayoran adalah orang Betawi. Kedatangan Belanda ke Jakarta sebagai bangsa penjajah banyak membutuhkan tenaga dari luar untuk diladikan pekerja dalam pembuatan jalan, parit-parit maupun untuk menjadikan milisi (wajib militer) dalam menghadapi Sultan Hasanudin dari Banten dan Sultan Agung dari Mataram.

Selain itu untuk menghadapi musuh-musuhnya pemerintah Belanda mendatangkan orang-orang dari Cina, India, Sumatera dan Indonesia bagian timur. Dengan adanya bangsa-bangsa tersebut terjadilah asimilasi perkawinan diantara mereka.

Kemudian datang orang Indo (campuran Belanda dan Indonesia) untuk tinggal di komplek tentara di jalan Garuda. Setelah perang dunia ke dua banyak bekas tentara Belanda (pensiunan) datang ke Kemayoran untuk tinggal di sana.

Setelah Indonesia merdeka, daerah Kemayoran banyak didatangi orang-orang perantauan dari Jawa Tengah (Yogya, Kebumen, Tegal, Purwokerto, Banyumas), Sumatera, Sulawesi, Kalimantan, NTT dan NTB. Demikian pula bangsa-bangsa lain seperti Cina, Arab banyak berdatangan di tempat tersebut.

Pada masa pemerintahan Belanda Kemayoran merupakan sebuah Wekmeester yang dipimpin oleh seorang Bek. Baru setelah Indonesia merdeka, Kemayoran menjadi bagian dari wilayah Kecamatan Sawah Besar, Kawedanan Penjaringan, Walikota Jakarta Raya.

Tetapi pada tahun 1963 – 1968 Kemayoran dimasukan kedalam wilayah Kecamatan Senen, Walikota Jakarta Raya. Setelah tahun 1968 Kemayoran dijadikan wilayah Kecamatan dengan meliputi lima kelurahan yaitu Gunung Sahari Selatan, Kemayoran, Kebon Kosong, Serdang dan Harapan Mulia.Pada masa pemerintahan Belanda daerah Kemayoran tidak lepas dari kekuasaan mereka.

Di bawah pemerintahan gubernur Jendral Daendels, usaha yang dilaksanakan ialah pembangunan jalan darat yaitu dari Anyer sampai Panarukan. Kebutuhan dana pembangunan jalan tersebut Daendeels dengan cara meniual tanah yang dikuasai kepada orang-orang kaya. Hal semacam itu terjadi pula pada tanah di Kemayoran. Umumnya pembelinya dari kalangan orang-orang kaya atau luan tanah dari golongan Cina, Arab dan Belanda, diantaranya ialah Rusendal, H. Husein Madani (lndo-Belanda), Abdullah dan De Groof.

Kekuasaan tuan tanah itu sama dengan tindakan yang dilakukan oleh pemerintah Belanda. Mereka berhak mengatur kembali tanah yang sebelumnya mereka adalah budak belian. Setelah perbudakan dihapus, mereka menjadi petani milik tuan tanah dan umumnya tuan tanah akan menentukan besarnya pajak yang harus mereka bayar.Adapun pajak yang ditarik pada waktu itu ada dua macam yaitu pajak tempat tinggal dan pajak penggarap sawah hasil bumi.

Untuk pajak tempat tinggal ditarik tiap bulan sebesar satu picis. Sedangkan untuk penghasil dibagitiga dengan perincian petani penggarap 25%, tuan tanah 45% dan mandor 30%. Disamping penggarap mengeluarkan 25%, mereka masih diharuskan memberikan sebagian hasilnya pada mandor. Apabila tanah itu ditanami kacang tanah, buah-buahan dan sebagainya, mereka diwajibkan membayar pajak tanah pada tuan tanah yang besarnya kurang lebih 4% dari hasil panen tersebut. Adanya pendatang dengan mempunyai latar belakang kebudayaan dan pendidikan yang berbeda membawa pengaruh positif terhadap kehidupan penduduk Kemayoran.

Dahulu mereka memang memandang para pendatang secara negatif, karena mereka menganggap bahwa para pendatang itu berasal dari kalangan orang-orang susah. Kesan semacam itu kemudian berubah setelah mereka mulai mengadakan komunikasi. Dengan adanya komunikasi terus-menerus mendorong penduduk Kemayoran mau bekerja keras untuk meningkatkan kesejahteraan keluarganya, karena banyak diantaranya dalam mereka bekerja tidak lagi hanya mengandalkan dari satu jenis pekerjaan seperti dahulu.

Karena Kemayoran sekarang daerahnya sudah berubah menjadi tempat pemukiman, banyak diantara mereka yang mengalihkan mata pencahariannya yakni dari petani ke usaha-usaha lain seperti pedagang, buruh pabrik, bengkel dan lain-lain.

Dengan dibangunnya Lapangan Terbang Kemayoran sekitar tahun 1935, penduduk membuka usaha sebagai pedagang keliling, nasi, perbengkelan, berjual alat-alat rumah tangga dan lain-lain.

Sudah menjadi tradisi bagi tuan-tuan tanah di daerah kemayoran, pada tiap-tiap tahun baru Cina, mereka mengadakan suatu pesta perayaan dengan acara pertunjukan sebagai hiburan bagi rakyat. Acara pertunjukan tersebut memperkenalkan kesenian rakyat yang sangat digemari pada saat itu misalnya kesenian Keroncong, Wayang Kulit, Gambang Kromong, Der Muruk dan lain-lain.

Referensi :
– Perpustakaan Nasional
– Kampung Tua di Jakarta, Dinas Museum dan Sejarah, 1993
– Diskominfomas, Bang Jay Salim di Gue Anak Kemayoran

– https://anakbetawiblog.wordpress.com/2016/08/14/sejarah-kemayoran/

Catatan Sejarah yang Tercecer dari Kampung Tua Kemayoran

Setiap orang sebagai bagian dari anggota masyarakat tentu akan menetap di suatu wilayah. Ia bisa menetap di Jakarta maupun wilayah Indonesia lainnya. Namun seringkali kita bertanya soal asal usul nama wilayah di mana kita diam dan menetap itu. Padahal dipastikan munculnya suatu nama wilayah memiliki sejarah dan catatannya sendiri. Seperti halnya di Jakarta ini, termasuk Kemayoran. Barangkali nama Kemayoran sudah tidak asing lagi bagi masyarakat Jakarta khususnya dan di Indonesia umumnya. Masyarakat tanah air tentu mengenal nama tersebut karena sempat menjadi pintu gerbang masuk dan keluarnya semua kalangan untuk melakukan perjalanan domestik maupun mancanegara. Apalagi bagi kalangan pemimpin dunia ketika itu, Kemayoran seolah akrab di telinga mereka sejak Konferensi Asia Afrika (KAA) I tahun 1955 di Bandung dulu. Di bagian wilayah ini sejak sebelum kemerdekaan, sekitar tahun 1935 (1940) hingga 1985 terdapat Bandar udara tersibuk di Indonesia. Tak heran, pemimpin dunia manapun pasti tahu nama ini. Kemayoran bisa dikenal salah satunya dari keberadaan lapangan udara itu sebelum akhirnya dipindahkan ke Cengkareng (Bandar Udara Soekarno-Hatta). Namun demikian Kemayoran juga menyimpan catatan sejarahnya sendiri. Kemayoran tempo dulu merupakan satu kampung besar demikian luas dan kabarnya sebagian dari tanahnya itu dikuasai oleh Isaac de Saint Martin, seorang serdadu berkebangsaan Perancis, yang lahir pada 1629. Pendek kata, oleh alasan tertentu Isaac yang berpangkat Mayor tatkala peperangan di Jawa Tengah dan Jawa Timur masa VOC dulu hengkang, dan akhirnya menetap di wilayah ini. Dari beberapa literature, ada yang menyebut munculnya nama Kemayoran oleh sebab pangkat Mayor yang disandang Isaac kerap digunakan masyarakat Batavia (Betawi) untuk memanggil namanya, Tuan Mayor. Tetapi, dalam dokumen Plakaatboek (Van der Chijs XIV; 536), serta suatu iklan pada Java Government Gazette tertanggal 24 Februari 1816, wilayah ini biasa disebut Mayoran. Bahkan ada cerita munculnya nama Kemayoran juga berasal dari nama pangkat seperti tersebut di atas. Akan tetapi pangkat Mayor ini hanya diberikan kepada orang Tionghoa atau Belanda dari pemerintah Belanda sebagai pangkat kehormatan untuk mengepalai kelompok atau golongannya, sekaligus bertugas menarik pajak pribumi. Dalam konteks interaksi inilah kemudian masyarakat pribumi betawi acapkali menyebut nama Mayor untuk petugas penarik pajak itu. Karenanya asal usul nama ini boleh jadi masih menimbulkan tafsir bagi kalangan pemerhati sejarah. Kendati nama tersebut tidak disebutkan secara pasti kapan sesungguhnya nama Kemayoran itu muncul. Apalagi bersamaan dengan datangnya Inggris, lewat Thomas Stamford Raffles, di beberapa kota di Batavia dibentuk suatu tatanan pemerintahan hirarkis. Kampung tua Kemayoran pun tak luput dengan model pemerintahan ala Raffles ini. Ketika itu Gubernur Jenderal asal Inggris ini memberikan hirarki kepemimpinan dalam tatanan masyarakat di wilayah ini atau yang disebut dengan Wijkmeester (Lurah). Wijk atau Lurah dalam perkembangannya kemudian diplesetkan menjadi Bek pada masyarakat Betawi. Bek bisa diartikan pula oleh masyarakat betawi sebagai orang yang berkuasa dan dihormati di suatu wilayah. Lepas dari asal usul nama itu, kampung Kemayoran yang masa tempo dulu dihuni penduduk asli betawi, kini telah dihuni oleh berbagai etnis. Konon keragaman etnis ini muncul pertama kali, tatkala terjadi peperangan VOC dalam menghadapi Sultan Hasanudin dari Banten dan Sultan Agung, Mataram sekitar tahun 1628-an. Dalam peperangan itu, VOC mendatangkan orang-orang dari Cina, India, Sumatera dan Indonesia Timur. Selain juga kedatangan mereka adalah untuk dijadikan pekerja dalam pembuatan jalan, parit maupun milisi militernya. Dari situlah kemudian muncul asimilasi perkawinan yang menumbuhkembangkan etnisitas, baik antar masyarakat pendatang maupun dengan masyarakat betawi Kemayoran. Selanjutnya, pertumbuhan etnis itu juga kian berkembang di masa penjajahan Belanda ketika orang-orang Indo (campuran Belanda dan Indonesia) menetap di tangsi tentara di sekitar jalan Garuda. Kehadiran mereka juga menambah etnisitas yang mendiami kawasan Kemayoran ini. Malah usai perang dunia kedua pun (perang kemerdekaan) banyak eks tentara Belanda yang pensiun menetap di sini. Bukan hanya itu setelah Indonesia merdeka, kawasan Kemayoran kemudian didatangi masyarakat perantau yang berasal dari Jawa Tengah, Jawa Barat, Sumatera, Sulawesi, Kalimantan, NTT dan NTB., serta daerah lainnya. Bahkan bangsa lain, semacam Cina dan Arab juga tak mau ketinggalan untuk tinggal di wilayah ini. Dari perspektif sejarah itu, yang di mulai dari masa Batavia hingga Jayakarta kemudian, serta membaurnya etnis yang ada menjadikan dinamika sosial, ekonomi dan kebudayaan kampung tua Kemayoran cepat tersiar. Tersebutlah misalnya di masa Daendels berkuasa, tuan tanah kaya raya ada di Kemayoran, seperti misalnya Rusendal, H Husein Madani, Abdullah dan De Groof. Mereka adalah orang kaya yang membeli tanah penguaasa Belanda di wilayah ini untuk membiayai pembangunan jalan darat Anyer-Panarukan. Mereka tuan tanah itu kebanyakan berasal dari golongan Arab, Cina, maupun Belanda sendiri. Bahkan di sekitar masa itu pula, muncul tokoh-tokoh Jago Kemayoran, seperti misalnya Murtado dan Djiong (Macan Kemayoran?). Di luar itu dalam perkembangannya muncul juga kesenian yang cukup dikenal luas ketika itu, yakni Keroncong Kemayoran, selain juga Gambang Kromong, Wayang Kulit dan Der Muruk. Malah kesenian semacam ini merupakan favorit masyarakat betawi Kemayoran yang amat digemari. Seiring waktu berjalan, kampung tua Kemayoran yang semula di pimpin oleh seorang lurah (wijkmeester), lalu di masa sesudah kemerdekaan menjadi bagian dari wilayah Kecamatan Sawah Besar, Kawedanaan Penjaringan, Walikota Jakarta Raya. Malah pada tahun 1963-1968 Kemayoran dimasukan ke dalam wilayah Kecamatan Senen, Walikota Jakarta Raya. Selanjutnya di tahun 1968 itu juga Kemayoran dijadikan wilayah Kecamatan yang meliputi lima keluarahan, yakni Gunung Sahari Selatan, Kemayoran, Kebon Kosong, Serdang dan Harapan Mulia. Namun kini di tahun 2012 ini Kemayoran tumbuh dengan pesat. Kecamatan Kemayoran terdiri dari 8 kelurahan, 77 RW dan 1031 RT, sedangkan Kelurahan yang tercatat di Kemayoran ini yakni Harapan Mulya, Cempaka Baru, Sumur Batu, Serdang, Utan Panjang, Kebon Kosong, Kemayoran, dan Gunung Sahari Selatan. Sebagaimana diketahui Kelurahan terluas di wilayah ini ada di kelurahan Gunung Sahari Selatan, dengan luas wilayah mencapai 1,53 Km2 atau 21,11% dari luas wilayah Kecamatan Kemayoran (7,25 km2). Sementara jumlah penduduk menurut data Kecamatan Kemayoran tahun 2010 lalu, sekitar 187.491 orang.Sayangnya sisa kampung tua Kemayoran yang disebut dalam berbagai literature itu, baik typikal rumah tinggal maupun kesenian yang pernah jaya dulu, sulit dijumpai sekarang ini. Padahal di kampung ini sempat muncul tokoh seni, semisal Benyamin Sueb dan lainnya. Kecuali itu, kampung tua Kemayoran sekarang telah tumbuh demikian pesat dengan beragam persoalannya, mulai kepadatan penduduk, pemukiman yang rapat, pedagang kaki lima di titik jalan tertentu hingga aliran kali sentiong yang kerap dipenuhi sampah setiap harinya. Namun begitu toh Kemayoram masih tetap dikenal masyarakat domestik dan mancanegara karena Pekan Raya Jakarta (PRJ) diselenggarakan di areal bekas bandara Kemayoran seluas 44 hektar sejak 1992 lalu.

sumber: https://www.kompasiana.com/www.kompasianan.blogspot.com/551a274aa33311aa1fb65936/catatan-sejarah-yang-tercecer-dari-kampung-tua-kemayoran