Skip to content Skip to left sidebar Skip to footer

Tag: Acara

Terminator

Pertama kali yang terbayang setelah membaca tulisan di atas pasti sebuah film laga yang dibintangi Arnold Schwarzenegger. Apalagi belum lama ini keluar seri terbarunya yang berjudul Dark Fate.

Padahal sebenarnya saya bukan mau cerita tentang film. Melainkan tentang sebuah fenomena alam yang disebut sebagai garis terminator. Yaitu, sebuah garis yang berada tepat pada perubahan bagian siang dan bagian malam di permukaan bumi.

Seperti kita ketahui planet bumi itu bulat, maka ketika matahari terbit di satu bagian bumi, masih ada bagian lain yang tidak segera mendapat cahayanya tersebut. Akibatnya satu sisi bumi sudah memperlihatkan tanda-tanda siang hari, sedangkan sisi lain masih dalam tanda-tanda malam hari.

Nah, posisi yang bertepatan di tengah-tengah kedua sisi siang dan sisi malam tersebut akan menimbulkan seolah-olah sebuah garis yang sangat halus. Inilah yang disebut garis terminator.

وَجَعَلْنَا اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ آيَتَيْنِ ۖ فَمَحَوْنَا آيَةَ اللَّيْلِ وَجَعَلْنَا آيَةَ النَّهَارِ مُبْصِرَةً لِتَبْتَغُوا فَضْلًا مِنْ رَبِّكُمْ وَلِتَعْلَمُوا عَدَدَ السِّنِينَ وَالْحِسَابَ ۚ وَكُلَّ شَيْءٍ فَصَّلْنَاهُ تَفْصِيلًا

“Dan Kami jadikan malam dan siang sebagai dua tanda, lalu Kami hapuskan tanda malam dan Kami jadikan tanda siang itu terang, agar kamu mencari kurnia dari Tuhanmu, dan supaya kamu mengetahui bilangan tahun-tahun dan perhitungan. Dan segala sesuatu telah Kami terangkan dengan jelas.” (Al-Isra: 12)

Seperti kita ketahui, matahari adalah benda langit yang besar dan gagah. Suhu dalam intinya mencapai 12 juta derajat celcius. Volumenya lebih dari 1 triliun kilometer kubik. Yang artinya bisa menampung 1,3 juta planet bumi di dalamnya!

Tapi dengan kegagahan yang demikian hebat seperti itu, tetap saja matahari tak mampu menerangi seluruh bumi secara bersamaan. Ia tetap harus bergantian dengan bulan yang bahkan tidak punya cahayanya sendiri.

Begitulah pelajaran dari tata surya ciptaan Allah, agar kita tetap rendah hati. Jangan merasa lebih baik dari orang lain.

Memandang bahwa kita lebih baik itu adalah sifat Iblis, sebaliknya memandang orang lain yang lebih baik itu adalah sifat para Nabi dan Rasul. Perhatikan perbedaan yang sangat jelas dari kedua ayat ini,

وأَخِي هَارونُ هُوَ أفصَحُ مِنِّي لِسَانًا

(Musa berkata), “Dan saudaraku Harun dia lebih fasih lisannya dariku.” (Al-Qashas: 34)

قَالَ أنَا خَيرٌ مِنهُ

(Iblis) berkata, “Aku lebih baik darinya.” (Al-A’raf: 12)

Lihatlah bagaimana Nabi Musa yang senantiasa merasa orang lain lebih baik darinya. Sedangkan Iblis justru merasa dialah yang paling baik dari siapapun.

Oleh karena itu, mari hiasi diri kita ini dengan sifat rendah hati. Matahari yang hebat saja tetap harus mengalah dengan bulan. Apalagi kita yang serba terbatas ini.

Akhir Bandara Kemayoran

Bandara Kemayoran ditutup setelah 45 tahun beroperasi. Pernah masuk dalam cerita komik Tintin.

PADA 31 Maret 1985, Bandara Kemayoran berhenti beroperasi. Bandara ini dianggap sudah tak layak lagi beroperasi karena letaknya di tengah kota dan kebutuhan pembangunan wilayah Jakarta Utara.

Bandara Kemayoran pernah ramai diberitakan karena disebut dalam cerita komik The Adventure of Tintin. Dalam seri Flight 714 to Sydney, diceritakan dalam perjalanannya dari London menuju Sydney untuk mengikuti kongres Astronotika Internasional, Tintin bersama Kapten Haddock, Profesor Calculus, dan anjingnya Snowy, transit di Bandara Kemayoran. Mereka beralih dari maskapai Qantas Boeing 707 penerbangan 714 ke pesawat pribadi milik milyuner Lazslo Carriedas. Mereka mengalami petualangan di Pulau Bompa, wilayah Sondonesia.

Bandara Kemayoran dibangun pemerintah Hindia Belanda pada 1934. Pembangunan itu bersama asrama tentara Belanda berpangkat mayor di Jalan Garuda. “Orang-orang pribumi lalu menyebut kawasan ini sebagai Kemayoran,” tulis Windoro Adi dalam Batavia, 1740: Menyisir Jejak Betawi.

Namun, Windoro Adi juga menyebut bahwa nama Kemayoran berasal dari nama Mayor Isaac de l’Ostale de Saint Martin. Pria kelahiran Oleron, Bearn, Prancis pada 1629 itu, terlibat perang di Jawa Tengah dan Jawa Timur saat VOC membantu Kerajaan Mataram menghadapi Trunojoyo. Pada Maret 1682, Isaac dan Kapten Tack membantu Sultan Haji menghadapi ayahnya, Sultan Ageng Tirtayasa.

Bandara itu diresmikan sebagai lapangan terbang internasional pada 8 Juli 1940. Pengelolanya Koninklijke Nederlands Indische Luchtvaart Maatschappij (KNILM). Dua hari sebelum peresmian, pesawat DC-3 menjadi pesawat pertama yang mendarat di Bandara Kemayoran. Pesawat milik KNILM itu lepas landas dari Bandara Cililitan (sekarang Bandara Halim Perdanakusuma) untuk tes operasional Bandara Kemayoran.

Untuk memperingati ulang tahun Ratu Belanda, Wilhelmina, pada 31 Agustus 1940, diadakan pameran udara (airshow) pertama di Hindia Belanda. Dua tahun kemudian, Jepang menyerang Hindia Belanda. Kemayoran menjadi sasaran serangan pesawat-pesawat Jepang. Beberapa pesawat KNILM diungsikan ke Australia. Saat pendudukan Jepang (1942-1945), pesawat-pesawatnya parkir di Kemayoran. Setelah Jepang menyerah, pesawat-pesawat Sekutu dan Belanda kembali mendarat di Kamayoran.

Menurut Ensiklopedi Jakarta, pada masa perjuangan kemerdekaan, berdirilah Garuda Indonesian Airways, perusahaan penerbangan milik bangsa Indonesia. Dengan adanya Garuda, berbagai pesawat modern pada masa itu hadir di Kemayoran.

Pada periode 1962-1964, tulis Singgih Handoyo dalam Aviapedia: Ensiklopedia Umum Penerbangan, Volume 1pengelolaan bandara dari Djawatan Penerbangan Sipil Indonesia diserahkan kepada BUMN bernama PN Angkasa Pura Kemayoran. Tipe pesawat semakin semarak dengan kehadiran maskapai penerbangan dari dalam dan luar negeri. Pada masa jayanya, TNI AU juga memanfaatkan Kemayoran sebelum Lanud Iswahyudi diperkokoh dan diperpanjang. Pada 1970-an merupakan era pesawat komersial berbadan besar dan berteknologi canggih.

“Sebagai bandara internasional, kesibukan Kemayoran mencapai puncaknya paa 1980-an mencapai lebih dari 100.000 penerbangan per tahun dengan kapasitas penumpang mencapai empat juta orang,” tulis Singgih.

Untuk membagi beban, pemerintah membuka Bandara Halim Perdanakusuma pada 10 Januari 1974 sebagai bandara internasional kedua. Beberapa penerbangan pindah tetapi penerbangan domestik masih beroperasi di Kemayoran.

Menurut Ensiklopedi Jakarta, beberapa pesawat pernah nahas di Kemayoran, seperti pesawat Beechcraft mengalami musibah saat mendarat; Convair 340 mendarat tanpa roda; DC-9 patah badan di landasan; dan DC-3 terbakar; dan yang paling dahsyat kecelakaan Fokker F-27 yang menyebabkan seluruh awaknya meninggal.

Kegiatan Bandara Kemayoran semakin menurun ketika Bandara Soekarno-Hatta selesai dibangun dan diresmikan pada 1 April 1985. Setelah ditutup, di Kemayoran masih sempat digelar International Air Show pada 1986.

sumber : https://historia.id/politik/articles/akhir-bandara-kemayoran-Dr9am